Home » » Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya

Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya



Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya - Anak adalah sebuah karunia terindah yang diberikan Tuhan kepada Orang Tua. Selama kurang lebih 9 bulan, seorang ibu mengandung anaknya yang diharapkan saat besar nanti bisa membahagiakan mereka. Namun, terkadang anak kurang mengerti betapa besar pengorbanan sang ibu.

Kita sebagai seorang anak tentu ingin orang tua terutama ibu, bahagia melihat anaknya. Tetapi, apa yang diharapkan oleh orang tua terkadang tidak sesuai dengan kenyataannya. Masih banyak anak-anak yang sering membuat kecewa orang tua, membantah jika diperintah bahkan ada yang memaki jika dikasih saran oleh orang tua.

Tanpa sadar, kita pernah berbuat seperti itu, pernah membantah, pernah memaki, pernah tidak memperhatikannya. Namun, meskipun seorang anak melakukan seperti itu kepada orang tua, orang tua terutama ibu, tetap tabah sabar bahkan tidak ingin melontarkan satu kata pun untuk membalas perkataan anaknya.

Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya [sphotos-a.xx.fbcdn.net]

Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya [sphotos-a.xx.fbcdn.net]

Seorang ibu akan lebih memilih diam dan tersenyum mendengarkan anaknya memaki, membantah. Namun dibalik itu semua, seorang ibu menyembunyikan sebuah rasa, rasa yang sangat sakit mengapa anaknya berani berbuat seperti itu kepada orang tuanya khususnya ibu. Ibu rela mengalah demi anak, bahkan rela berbohong demi menyenangkan hati anaknya, agar membuat anaknya bisa tersenyum, agar anaknya bisa bahagia.

Cobalah ingat, apakah ibu pernah berkata :

  1. Saat makan, jika makanan kurang, ia akan memberikan makanan itu kepada anaknya dan berkata, Cepatlah makan, Ibu tidak lapar.
  2. Waktu makan, ia selalu menyisihkan lauk pauk, ikan dan daging untuk anaknya dan berkata, Ibu sedang tidak suka ikan, makanlah nak..
  3. Tengah malam saat dia sedang menjaga anaknya yang sakit, Ia berkata, Istirahatlah nak, Ibu masih belum ngantuk..
  4. Saat anak-anak sudah tamat dan bekerja di kota besar, mereka mengirimkan uang untuk keperluan ibu. Ia juga berkata, Simpanlah untuk keperluanmu nak.., Ibu masih punya uang simpanan.
  5. Saat anak sudah sukses, menjemput ibunya untuk tinggal di rumah besar, Ia lantas berkata, Rumah tua kita sangat nyaman, ibu masih suka tinggal di rumah lama ini, penuh kenangan. Ibu tidak terbiasa tinggal di sana.
  6. Saat menjelang tua, ibu sakit keras, anaknya akan menangis, tetapi ibu masih bisa tersenyum sambil berkata, Jangan menangis, Ibu tidak apa apa. Ini adalah kebohongan terakhir yang dibuat ibu.

 Tidak peduli seberapa kaya kita, seberapa dewasanya kita, ibu selalu menganggap kita anak kecilnya, mengkhawatirkan diri kita tapi tidak pernah membiarkan kita mengkhawatirkan dirinya. Meskipun seorang Ibu melakukan hal seperti itu kepada anaknya, akan tetapi seorang anak terkadang tidak memperhatikannya, tidak mengerti apa yang sebenarnya ibu rasakan.

Semoga semua anak di dunia ini bisa menghargai setiap kebohongan seorang ibu, karena beliaulah `malaikat` nyata yang dikirim Tuhan untuk menjaga kita. Malaikat terbaik yang pernah kita temui dalam kehidupan di dunia ini, karena ia telah memberikan kehangatan dan kasih sayang terhadap anak-anak yang pasti ia cinta dan sangat disayanginya.

Nah bagaimana tanggapan anda? Seorang ibu tidak akan menelantarkan anaknya sendiri walaupun engkau sudah tumbuh dewasa atau sudah kaya sekalipun. Ia akan terus memperhatikanmu, walaupun ia sakit, tetap yang ada dipikirannya itu hanya kamu. Jadi jangan suka melawan, membentak, atau bahkan mencacinya. Sayangilah dia sebagaimana dia menyayangimu diwaktu kecil. Minta maaf atas segala perbuatan yang sudah kamu lakukan selama ini. Jangan lupa untuk selalu berbakti dan berdoa untuk ibu kita, baik yang masih ada maupun yang  sudah tiada (@M jagatmotivasi.com)

http://www.facebook.com/pages/IBUKU-SEGALANYA/436319913075757

Masih banyak artikel menarik lainnya, silahkan klik Kata Mutiara Ibu

Thank you for reading article Kebohongan Seorang Ibu Demi Anaknya




0 comments:

Post a Comment

Sponsor

Popular Posts

Blog Archive

Powered by Blogger.

About Me

My Photo

saya sangat senang berbag tentang apa saja